Apa Yang Dihadiri Dalam Laluan Perdagangan Incense?

Laluan perdagangan Incense terdiri daripada rangkaian laluan laut dan laluan perdagangan kuno yang menghubungkan dunia Mediterania dengan sumber rempah-rempah dan kemenyan Selatan dan Timur di antara kebaikan lain. Laluan ini dibentangkan dari pelabuhan Mediterranean di seluruh Mesir dan Levant melalui bahagian Timur Laut Afrika dan Arabia ke India. Perdagangan kemenyan antara Arab Saudi dan Mediterranean berkembang dari abad ketujuh SM hingga abad kedua CE.

Mengenai Laluan Perdagangan Incense

Laluan ini berfungsi sebagai saluran untuk berdagang pelbagai barangan termasuk kemenyan Arab dan kemenyan. Komoditi lain seperti Emas, kemenyan Somalia, kulit binatang, bulu dan hutan langka didagangkan dari Afrika manakala tekstil, sutera, kayu hitam, mutiara, batu permata dan rempah-rempah yang halus diperoleh dari Asia Tenggara.

Barang-barang mewah dan aromatik dari India mencipta banyak kekayaan untuk Kerajaan Arab. Mereka dihantar dari Khor Rori ke pantai Arab Selatan. Karavan kemudian membawa aromatik utara melalui Shabwa ke kerajaan Palestin, Ma'in, Saba, dan Qataban dan akhirnya ke Gaza. Kemenyan dari Dhofar dihantar ke Moscha dari mana mereka dihantar ke Qana dan kemudian diangkut ke Shabwa melalui tanah dan seterusnya ke utara ke Gaza, Petra, Madinah, Mekah, dan Najran. Mereka juga dihantar ke Palmyra dan Babel melalui Teluk Parsi.

Laluan Tanah

Salah satu tempat perdagangan yang paling penting di laluan ini dari Laut Mediterranean ke Teluk Persia ialah Gerrha. Gerrha ditubuhkan sebagai tanah jajahan Kasdim oleh orang buangan Babel. Gerrha mempengaruhi laluan merentasi Mediterranean dari Arab sehingga mengawal perdagangan aromatik ke Babel pada abad pertama SM. Ia adalah titik permulaan penting bagi komoditi dari India.

Kerana kedudukannya yang menonjol dalam perdagangan kemenyan, ramai orang dari Bulan Sabit Fertil migrasi ke Yemen. Pokok mentega dan kemenyan adalah penting kepada ekonomi Yaman, dan mereka menjadi sumber kekayaan untuk raja-raja Yaman. Penjelajahan baru-baru ini di Yaman membuka laluan perdagangan kuno lain yang melewati kawasan Mahra di Yaman timur.

Nabateans mendirikan kota Petra, yang terletak di tengah-tengah antara Laut Mati dan Teluk Akaba. Petra dibina di sebuah tempat di mana laluan dari Gaza ke Petra melintasi laluan dari Arabia ke Damsyik. Petra memberikan Nabateans sebagai pegangan perdagangan sepanjang laluan kemenyan.

Status Hadapan Hari

Jawatankuasa warisan dunia mengiktiraf jejak Frankincense di Oman pada 27 November 2000. Jawatankuasa ini mengesahkan bahawa pokok kemenyan Wadi Dawkah, pelabuhan Khor Rori dan mayat oasis kafilah oasis kafilah Wubar mewakili perdagangan yang berkembang pesat di rantau ini selama berabad-abad .

UNESCO juga mengiktiraf bandar-bandar padang pasir Route-Negev sebagai tapak warisan dunia pada 15 Julai 2005. Jawatankuasa di bawah Themba Wakashe mengenal pasti kota Nabateans Shivta, Avdat, Mamshit, dan Haluza serta landskap dan benteng pertanian di Gurun Negev sebagai tapak warisan dunia. Pekan-pekan ini menjangkau sepanjang laluan yang menghubungkan mereka dengan rempah-rempah Mediterranean dan laluan kemenyan. Laman ini mewakili sejarah perdagangan yang makmur dari abad ke-3 SM hingga abad ke-2 AD.