Apakah Ibukota Sudan Selatan?

Sudan Selatan mendapat pemerintahan sendiri pada 9 Julai 2011 ketika berpisah dari Sudan, menjadikannya negara terbarunya di dunia. Negara itu kemudian dimasukkan ke dalam Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu pada 13 Julai 2011. Ibukota Sudan Selatan adalah Juba. Bandar Juba terletak 87 km selatan Bor di tepi Sungai Nil (Bahr Al-Jabal). Bandar ini adalah ibukota Sudan Selatan serta keadaan Jubek.

Bandar Juba juga merupakan pusat komersil utama untuk komoditi pertanian dari kawasan jiran. Lebuh raya utama dari Kenya, Republik Demokratik Congo, dan Uganda bersilang di bandar menjadikannya pusat pengangkutan utama negara. Status sebagai pusat pengangkutan dan komersil dipertingkatkan lagi oleh pelabuhan sungai yang merupakan terminal selatan bagi lalu lintas sungai di negara ini.

Sejarah Sudan Selatan

Juba diasaskan pada tahun 1920 ketika para pegawai Anglo-Mesir mengarahkan pemindahan penduduk Kampung Bari kecil yang merupakan rumah kepada Sekolah Menengah Nugent. Bandar baru ini dinamai Juba dan akan menjadi kerusi pentadbiran Mongalla. Pejabat Gubernur Mongalla secara rasmi dipindahkan ke bandar pada tahun 1930. Beberapa bangunan seni kota di kota ini merupakan bukti warisan sejarah yang mendalam dari para pedagang Yunani yang mulai menetap di kota itu pada tahun 1920an sambil membekalkan Tentara Britania. Beberapa bangunan dengan hubungan seni bina Yunani termasuk Notos Lounge, Ivory Bank, dan Hotel Paradise. Bandar ini terkenal kerana menganjurkan Persidangan Juba pada tahun 1947 yang membawa kepada penyatuan bahagian utara dan selatan Sudan.

Juba Sebagai Ibukota Sudan Selatan

Sebelum kemerdekaan Sudan yang bersatu pada tahun 1956 tanda-tanda kerusuhan mula muncul. Pemberontakan tentera di selatan pada tahun 1955 tidak lama lagi mengakibatkan perang saudara Pertama negara yang berakhir pada tahun 1972 yang membawa kepada pembentukan Wilayah Autonomi di Selatan. Perang Saudara Kedua berakhir selepas "Perjanjian Damai Komprehensif" ditandatangani. Perjanjian itu ditandatangani pada tahun 2005 dan mengakibatkan pembentukan Kerajaan Selatan-Sudan. Sudan Selatan memperoleh kemerdekaan pada bulan Julai 2011 selepas satu referendum dengan 98.83% memihak kepada pemisahan itu dan Juba menjadi Modal.

Demografi Sudan Selatan

Bandar ini adalah rumah kepada anggaran 492, 970 orang yang lebih lapan kali penduduk bandaraya pada tahun 1973 yang berdiri pada 56, 740. Populasi kota saat ini memiliki tingkat pertumbuhan sebesar 4, 23% yang didorong oleh ledakan ekonomi akibat uang minyak dari negara kaya dan pedagang yang kaya dari negara-negara Afrika Timur.

Status Pentadbiran jangka panjang

Kerajaan Sudan Selatan kini mempunyai cadangan untuk memindahkan modal pentadbiran kepada Ramciel. Cadangan itu pada mulanya dibentangkan setelah pilihan Juba sebagai modal pentadbiran daerah itu mendapat kritikan hebat dari beberapa pegawai di dalam kerajaan serta pihak-pihak yang berminat. Ramicel dipilih sebahagiannya kerana sentimen geografi di Negara.