Apakah Orbit Heliocentric?

Orbit heliosentrik adalah orbit yang mengedarkan sistem tenaga solar. Pusat jisim ini biasanya sangat dekat permukaan matahari atau di dalamnya. Orbit sedemikian adalah di bawah klasifikasi sentris trajektori graviti melengkung. Di dalam sistem solar, semua planet, komet, dan asteroid mengikuti orbit heliosentrik, yang bermaksud mereka bergerak di sekitar matahari. Walau bagaimanapun, bulan-bulan planet di dalam sistem solar tidak mengikuti orbit heliosentrik kerana mereka mengorbit planet mereka. Aksara helio berasal dari perkataan Yunani yang bermaksud "matahari" dan juga dari pengenalan matahari yang terdapat dalam mitologi Yunani, yang dipanggil Helios. Sepanjang sejarah, sesetengah negara telah meletakkan objek tiruan dalam orbit heliosentrik di ruang angkasa.

Sistem Heliosentrik

Sistem heliosentrik adalah model yang menunjukkan Bumi dan planet-planet lain yang berputar di sekeliling matahari. Aristarchus of Samos mencadangkan tanggapan ini sekitar abad ke-3 BCE tetapi kurang mendapat perhatian kerana tidak ada penjelasan mengapa kedudukan bintang-bintang tidak berubah walaupun bumi bergerak mengelilingi matahari. Pada abad ke-16, Nicolaus Copernicus menyampaikan model matematik geometrik yang menunjukkan sistem heliosentrik, satu langkah yang membawa kepada Revolusi Copernicus. Penerbitan Copernicus memulakan penubuhan semula sistem heliosentris. Galileo Galilei menyokong model dengan pemerhatian dari teleskop. Ahli astronomi lain termasuk William Herschel dan Friedrich Bessel membuat pemerhatian bahawa matahari tidak berada di tengah-tengah alam semesta, tetapi dekat dengan bicarenter Pusat Sistem Suria.

Klasifikasi Centric

Orbit di bawah klasifikasi centric termasuk orbit heliosentrik, galaktosentrik, bulan, dan geosentrik. Orbit Galactocentric adalah satu yang berkisar di sekitar pusat galaksi, seperti matahari di Bima Sakti. Orbit geocentric adalah revolusi di sekeliling bumi yang mengikuti bulan dan satelit buatan. Bulan-bulan dan satelit tiruan planet Mars mengikuti orbit isosentrik, manakala objek yang berputar di sekitar bulan Bumi mengikuti orbit bulan. Orbit lain di bawah klasifikasi ini adalah jovicentric, aphrodiocentric, dan kronosentrik, yang merupakan orbit di planet-planet Planet, Jupiter, Venus, dan Saturnus.

Objek Buatan dalam Orbit Heliocentric

Sesetengah negara dunia pertama mempunyai satelit dalam orbit heliosentrik untuk pelbagai tujuan seperti penerokaan bulan, matahari, dan planet lain. Negara-negara ini adalah Amerika Syarikat, Persekutuan Rusia, Jepun, dan China. Agensi Angkasa Eropah, yang merangkumi 22 negara, juga mempunyai objek dalam orbit heliosentrik. Beberapa ruang angkasa yang ditempatkan di ruang angkasa AS termasuk Pioneer 4 pada misi lunar pada tahun 1959 dan Mariner 2 pada tahun 1962 ke Venus. Kebanyakan misi angkasa yang dihantar oleh Persekutuan Rusia gagal kerana kehilangan komunikasi dalam perjalanan. Beberapa misi ini termasuk Venera 1 yang bertujuan untuk Venus pada tahun 1961 dan Mars 1 yang dirancang untuk Marikh pada tahun 1962.

Orbit Heliocentric dan Geocentric

Apabila sistem heliosentrik gagal mendapatkan sokongan, sistem geosentrik yang dicadangkan oleh Claudius Ptolemy dari Alexandria pada abad ke-2 CE didominasi. Sistem geosentris mencadangkan bahawa matahari dan planet lain berputar di sekeliling Bumi. Kaedah ini mengandaikan bahawa Bumi berada di pusat alam semesta. Teori ini memerintahkan dunia saintifik selama kira-kira 1, 400 tahun sehingga penolakannya oleh penerbitan Nicolaus Copernicus tentang Revolusiibus Orbium Coelestium Libri VI pada tahun 1543.