The Dinosaur Terbesar yang Pernah Hayat

Selama bertahun-tahun, ahli paleontologi telah membuat penemuan yang luar biasa dan mengenal pasti sisa-sisa dinosaur terbesar yang pernah hidup. Mereka adalah makhluk yang sangat besar dengan beratnya sebanyak 100 tan. Berikut adalah senarai dinosaur terbesar dalam sejarah.

Eotriceratops Xerinsularis

Ia berkait rapat dengan Triceratops dan ceratopsian kedua terbesar yang pernah wujud. Fosil-fosil itu ditemui pada tahun 1910 dengan apa yang kini dikenali sebagai Taman Kering Lompatan Pulau Kering di Alberta, Kanada. Tulang tengkoraknya adalah satu-satunya ciri unik berbanding dengan jenis ceratopsian lain. Dinosaur gergasi bertenaga tiga dianggarkan telah mengukur 29.5 kaki dan menimbang 10 tan dan menjadikannya salah satu dinosaur terbesar dalam sejarah.

Triceratops Horridus

Triceratops adalah salah satu dinosaur yang paling terkenal.

Ini diklasifikasikan sebagai ceratopsian terbesar. Ia ditemui pada tahun 1887 berhampiran Denver, Colorado. Triceratops mendiami apa yang kini Amerika Utara 68-66 juta tahun yang lalu. Ia adalah antara dinosaur yang paling terkenal, yang telah banyak dikongsi melalui media seperti filem dan buku bercetak. Ciri tersendiri adalah tiga tanduk yang tumbuh dari tengkorak mereka. Mereka dianggarkan mengukur 7.9 hingga 9 meter memanjang, ketinggian 2.9 hingga 3 meter, dan 6 hingga 12 tan berat. Kerana ia herbivora, ia makan kebanyakannya tumbuh-tumbuhan dan tumbuh-tumbuhan yang rendah. Ia mempunyai kepala yang rendah, dan rahang mereka mempunyai hujung paruh yang menunjuk keupayaannya untuk memahami dan memetik yang bertentangan dengan menggigit.

Giganotosaurus Carolinii

Giganotosaurus carolinii adalah dinosaur theropod yang diketahui telah hidup dalam apa yang kini Argentina 97-98 juta tahun yang lalu. Ia hidup selama zaman Kretase dari theropod terestrial yang dikenal dan ditubuhkan. Ia ditemui pada tahun 1993. Giganotosaurus dianggap sebagai salah satu spesies yang paling terkenal, walaupun beberapa bukti menyamakan saiznya dengan Tyrannosaurus. Tengkoraknya diukur antara 1.53 dan 12 meter panjang. Ia dikatakan mempunyai berat badan kira-kira 8-10 tan dan ketinggiannya dianggarkan pada 13.7 hingga 14.3 meter. Walau bagaimanapun, kedua-dua anggaran berat dan ketinggian berbeza-beza bergantung kepada ahli paleontologi, kerana sedikit bukti. Ia adalah karnivor yang dibuktikan oleh pelbagai ciri penyesuaiannya. Rahang bawah mempunyai kuasa untuk menahan tekanan mulur apabila gigitan kuat dibuat dengan bahagian depan rahang terhadap mangsa.

Ankylosaurus

Ankylosaurus mempunyai dua baris pancang dari kepala hingga ekor, dua tanduk besar, dan kelab besar seperti ekor.

Daripada semua dinosaur ankylosaurid yang diketahui, ankylosaurus dinilai sebagai spesies terbesar. Ia ditemui pada tahun 1906 oleh Barnum Brown Gilbert Creek, Montana. Ia adalah herbivora seperti semua ornithischian yang diketahui. Ia ditutup dengan lapisan kulit yang tebal dengan pancang dan plat bony. Dinosaur mempunyai dua baris paku yang berpakaian dari kepala hingga ekor, dua tanduk besar, dan ekor seperti kelab besar. Purata orang dewasa berukuran 30 kaki panjang, 6 kaki lebar, 4 kaki tinggi, dan berat sekitar 4 tan.

Argentinosaurus

Argentinosaurus ditemui di Argentina pada tahun 1987 oleh Guillermo Heredia. Mereka dikategorikan kepada genus titanosaur sauropod. Ia dipercayai telah hidup antara 93.50 dan 97 juta tahun yang lalu semasa tempoh Kretaceous. Beratnya dianggarkan antara 80 dan 100 tan. Ia mempunyai ketinggian 39.7 meter dan 7.3 meter sebagai ketinggian bahu. Argentinosaurus adalah herbivora, dan saiznya yang besar membantu menakutkan pemangsa yang berpotensi dan mencapai tumbuhan yang tinggi untuk makanannya. Perempuan akan menetas satu telur yang diameter 22 sentimeter setahun, sebaiknya di tempat banjir yang rata. Kadar kematian adalah penting kerana berat badan mereka dan ketidakupayaan mereka untuk mengatasi pemangsa pada tahap yang sangat muda.

Spinosaurus Aegyptiacus

Spinosaurus menghabiskan banyak masa di dalam air di mana ia diburu untuk makanan.

Spinosaurus adalah salah satu dinosaur karnivor terbesar dari segi berat dan ketinggian. Ia hidup kira-kira 97 juta hingga 113 juta tahun yang lalu semasa tempoh Kretaceous dan berkeliaran di sepanjang rawa Afrika Utara. Dianggarkan berukuran 20 kaki dan menimbang kira-kira 7 hingga 23 tan. Fosilnya ditemui di padang pasir Mesir pada tahun 1912 oleh Richard Markgraf, dan diklasifikasikan pada tahun 1915 oleh Ernst Stromer. Ciri yang paling unik adalah belayar yang kelihatan seperti sirip ikan. Pelayarannya mempunyai duri yang berfungsi sebagai penyesuaian kepada kehidupannya, menjadikannya kelihatan lebih besar dan menjadikannya lebih sulit bagi para pemangsa untuk menyerang. Ia juga percaya bahawa belayar itu adalah unsur pesona pasangan. Keunikannya juga terdapat dalam keupayaan untuk berenang seperti ikan, menghabiskan banyak masa di dalam air. Diet utama adalah makhluk akuatik seperti ikan. Ini dipastikan oleh moncongnya dan gigi berbentuk kerucut yang bersambung antara satu sama lain. Di samping itu, ia mempunyai anggota belakang yang pendek berbanding dengan dinosaur pemangsa yang sedia ada. Tabiat pemakanannya menyerupai buaya.

Puertasaurus

Ia ditemui dari Formasi Pari Aike dan telah bertarikh dari tempoh Cenomanian. Ia dipercayai telah hidup di zaman sekarang Patagonia. Saiznya sepadan dengan saiz Argentinosaurus. Ia adalah dinosaur yang paling luas, dengan berat 110 ton, dan mempunyai rusuk berukuran 26 kaki lebar. Puertasaurus mempunyai pancang yang kuat di belakangnya dan sangat perlahan kerana berat badannya yang besar.

Shantungosaurus

Shantungosaurus menimbang kira-kira 23 tan.

Shantungosaurus dinilai sebagai yang terbesar dari dinosaur ornithopod. Fosilnya dikesan ke semenanjung Shandong di China. Shantungosaurus dikatakan sebagai yang terbesar dari takson hadrosauroid di seluruh dunia. Ketinggiannya adalah setanding dengan sauropod bersaiz sederhana, dengan penghampiran 23 tan berat, dan panjang 16.5 meter. Saiz femurnya kira-kira 1.7 m, dan humerus mengukur kira-kira 0.97 m.

Barosaurus Lentus

Lentus Barosaurus ditemui di Tanzania dan dikelaskan dalam genus Gigantosaurus, tetapi genus lain ditemui di England dan ia dipindahkan ke genus Tornieria baru pada tahun 1911. Pada tahun 2006, kajian lanjut mengesahkan bahawa africanus Barosaurus adalah berbeza daripada genus Amerika Utara. Barosaurus lentus dan Diplodocus mempunyai persamaan yang hampir sama, oleh itu mereka dikelaskan dan dikenali sebagai Africana. Ia diperhatikan dari kajian fosil-fosil bahawa mereka adalah herbivora tetapi tidak dapat memakan tumbuh-tumbuhan tanah tinggi kerana batasan fleksibiliti menegaknya. Ia dikatakan telah mengukur panjang 26 meter dan 20 metrik tan berat, walaupun dianggap bahawa ia mungkin telah tumbuh lebih dari 50 meter panjang dan berat kira-kira 100 tan.

Dinasaur Tyrannosaurus

Walaupun saiznya besar, Tyrannosaurus rex kini dianggap sebagai pemulung, bukan pemburu.

Tyrannosaurus rex adalah karnivora bipedal milik genus theropod coelurosaurian. Ia dipercayai telah hidup 68 hingga 66 juta tahun yang lalu semasa tempoh Kretaceous. Kajian terkini mendedahkan bahawa beratnya 9.6 hingga 18.5 tan. Adalah dipercayai bahawa terdapat kemungkinan ia mempunyai bulu di beberapa peringkat kehidupannya serta skala. Bukti yang dikumpulkan menunjukkan bahawa ia mestilah penyapu murni kerana lengan pendek dan gigi yang kuat yang dapat menghancurkan tulang sisa-sisa bangkai. Kemampuan yang lambat untuk beralih juga boleh menyebabkan ia tidak dapat berjalan selepas mangsa.

Amphicoelias Fragillimus

Adalah dipercayai bahawa fragilimus Amphicoelias adalah haiwan terpanjang yang pernah hidup dengan panjang kira-kira 58 meter dan berat purata antara 122.4 dan 134.9 tan. Fosilnya hilang selepas dikaji, oleh itu, kajian pengesahan mengenai fosil mengenai saiz dan penyesuaian suapan tidak dilakukan. Ia hidup 150 juta tahun yang lalu, semasa zaman Tithonia. Ia adalah sauropod, bermakna ia mempunyai badan besar dengan ekor panjang dan leher panjang dan empat kaki. Ia adalah herbivora yang hidup dalam keadaan seperti savannah, kebanyakannya makan paku.

Alamosaurus

Alamosaurus menggunakan lehernya yang panjang untuk melayari tanah untuk makanan.

Ia mempunyai leher, kaki, dan ekor panjang dengan gigi berbentuk batang yang menjadikan ia diklasifikasikan sebagai herbivor quadrupedal. Tubuhnya dilindungi oleh perisai tulang belakang. Ia ditemui pada tahun 1921 sebagai sauropod titanosaurian di New Mexico. Ia sangat besar dengan ukuran 70 kaki panjang, 28 kaki tinggi dan berat sebanyak 33 tan, bersamaan dengan berat lima gajah dewasa. Ia mempunyai leher yang sangat besar yang digunakan untuk menjelajah tanah untuk makanan dan ekor yang kuat untuk pertahanan.