Krisis Pelarian Great Lakes

Pembunuhan beramai-ramai Rwanda pada tahun 1994 adalah salah satu kekejaman yang paling ketara terhadap kebajikan manusia di Afrika. Lebih 800, 000 orang terbunuh dalam perjuangan sepanjang 100 hari yang diperjuangkan antara Tutsis dan Hutus. Genosid ini dirancang oleh elit politik berpangkat tinggi dengan pelaku yang diambil dari tentera dan milisi yang disokong oleh kerajaan. Pembunuhan itu dicirikan oleh berjuta-juta pelarian, terutama Hutus melarikan diri ke negara-negara jiran, terutama dari apa yang kemudian disebut Zaire. Pergerakan pelarian dari kem pelarian yang penuh sesak di Rwanda menyebabkan beribu-ribu pelarian mati akibat wabak penyakit. Krisis pelarian sejak itu dinamakan "The Great Lakes Refugee Crisis."

Latar belakang sejarah

Front Patriotik Rwanda (RPF) mulai menyerang mereka dari wilayah mereka di utara Rwanda pada awal genosida tahun 1994. Hutu terpaksa melarikan diri dari pasukan RPF yang maju. Pelarian Tutsi, yang telah berkhidmat di Uganda sejak tahun 1959, mula kembali. UNHCR dipaksa mendirikan kem pelarian di sempadan Rwanda. Ketika pasukan FPR maju, lebih banyak pelarian terpaksa melarikan diri ke Tanzania. Antara 28 dan 29 April 1994, 250, 000 pelarian telah menyeberang ke Ngara, Tanzania. Menjelang Mei, lebih 200, 000 pelarian dari wilayah Butare dan Rural-Kigali telah ke Burundi. Menjelang masa FPR menawan Kigali pada bulan Jun, Tentera Perancis telah menubuhkan zon selamat di Barat Daya Rwanda untuk menghentikan pembunuhan beramai-ramai. Bagaimanapun, tentera Perancis tidak lama lagi mengakhiri campur tangan mereka pada bulan Julai yang memaksa lebih 300, 000 orang melarikan diri dari zon selamat ke bandar Zairean, Bukavu dengan beribu-ribu orang yang tinggal di dalam kem pelarian. Pasukan RPF berjaya menangkap bandar Gisenyi pada bulan Julai di mana mereka memasang kerajaan baru dengan Bizimungu sebagai presiden dan Kagame sebagai naib presiden. Penangkapan Gisenyi menyebabkan lebih 800, 000 orang Rwandese menyeberang ke Goma Zaire. Menjelang akhir bulan Ogos, lebih 2 juta pelarian dari Rwanda menduduki 35 kem di negara-negara jiran.

Kematian di Kem

Menjelang akhir minggu pertama bulan Julai, kem pelarian dihantui dengan mayat dengan catatan 600 kematian setiap minggu. Dua minggu kemudian, kematian telah mencapai 2, 000 per minggu kerana jumlah pelarian yang mengalir ke kem-kem telah meningkat. Situasi kesihatan di kem-kem tersebut bertambah buruk dengan penyakit seperti kolera dan cirit-birit yang merebak dengan cepat. Kematian mencapai ketinggian pada akhir bulan Julai apabila lebih 7, 000 orang meninggal dunia di Goma. Secara keseluruhannya, lebih 50, 000 orang mati akibat wabak yang melanda kem tersebut. Krisis ini disebut sebagai "krisis kemanusiaan terburuk dalam satu generasi" oleh Presiden AS Bill Clinton. Situasi kemanusiaan di kem-kem ini menarik perhatian dunia dengan lebih dari 200 organisasi kemanusiaan yang bertindak balas terhadap krisis di kem pelarian Goma.

Militerisasi Kem Pelarian

Kepimpinan politik di kem pelarian mengambil alih bantuan kemanusiaan dengan mendahului lelaki mereka sebagai "pemimpin terpilih" untuk memimpin pengedaran makanan di kem tersebut. Pemimpin politik kemudian akan menghukum saingan dan musuh mereka dengan menahan bantuan daripada mereka dan memberi ganjaran kepada penyokong mereka. Mereka juga menukarkan makanan untuk wang dengan melaporkan lebih banyak pelarian daripada bilangan sebenar dan memaksa pelarian membayar cukai makanan. Pelarian yang tidak bersetuju dengan struktur itu diintimidasi, dianiaya atau dibunuh. Para militan Hutu yang kini dianjurkan dengan baik di kem tersebut memperluaskan kegiatan mereka untuk menyerang kelompok etnik Banyamulinge Zaire.