Negara manakah yang pertama merayakan Tahun Baru?

Menurut kalendar Gregorian, Malam Tahun Baru dirayakan pada hari terakhir tahun ini, biasanya pada 31 Disember. Di banyak negara di seluruh dunia, Malam Tahun Baru diperhatikan dengan perayaan, perjumpaan di mana orang bertemu untuk makan, menari, menonton paparan bunga api, dan komit untuk resolusi baru. Perayaan ini biasanya membawa ke Hari Tahun Baru, iaitu pada 1 Januari, dan hari pertama kalendar Gregorian dan kalendar Julian. Di Rom sebelum Pra-Kristian, Tahun Baru didedikasikan untuk Janus, yang merupakan dewa gerbang dan permulaan. Dalam kalendar Gregorian Gregorian, hari itu dinyalakan secara liturgi sebagai Perayaan Penamaan dan Pengawalan Yesus. Perayaan ini masih dirayakan oleh Gereja Lutheran dan Anglikan.

Sejarah 1 Januari sebagai Hari Tahun Baru

Tahun Baru pertama kali dirayakan pada 1 Januari 153 SM di Rom oleh kalendar Rom sivil, yang menandakan permulaan tempoh untuk konsul Rom yang baru. Walau bagaimanapun, perayaan itu tidak dipatuhi dengan tegas kerana ramai orang Rom masih merayakan tahun baru mereka pada 1 Mac. Pada tahun 46 SM, Julius Caesar mula menggunakan kalendar berasaskan suria yang mengekalkan 1 Januari sebagai Hari Tahun Baru dan diperhatikan secara meluas dalam Empayar Rom. Pada zaman pertengahan Eropah, 1 Januari sebagai Tahun Baru dimansuhkan secara ringkas kerana ia dianggap sebagai hari libur pagan. 1 Januari kemudian dipulihkan sebagai Tahun Baru berikutan pengenalan kalendar Gregorian pada tahun 1582.

Kesan Zon Masa

Terdapat lebih daripada 24 zon masa yang berbeza di dunia, yang bermaksud Tahun Baru dirayakan pada masa yang berlainan di seluruh dunia. Waktu tempatan dalam pelbagai zon waktu ditakrifkan oleh perbezaannya kepada piawai masa dunia atau Universal Time Coordinated (UTC). Masa berubah dengan tambah atau tolak satu jam sepadan dengan setiap 15 darjah barat atau timur Perdana Meridian (bujur darjah sifar). Walau bagaimanapun, sempadan peta zon masa antarabangsa tidak disediakan dengan tepat dan diselaraskan untuk menyelaraskan sempadan kebangsaan dan antarabangsa.

Negara-Negara Pertama Merayakan Tahun Baru

Ramai orang di seluruh dunia mempertimbangkan paparan bunga api Sydney Harbour yang terkenal di Australia sebagai permulaan perayaan Tahun Baru. Walau bagaimanapun, untuk mengejutkan ramai, Tahun Baru pertama kali dirayakan di negara-negara pulau kecil Tonga, Samoa, dan Kiribati. Selandia Baru mengikuti seterusnya merayakan Tahun Baru, diikuti oleh Australia, Jepun, dan Korea Selatan, manakala yang terakhir ialah Bakers Island.

Variasi Kebudayaan dalam Perayaan Tahun Baru

Terdapat beberapa negara dan budaya di seluruh dunia yang merayakan Tahun Baru pada tarikh yang berbeza-beza. Kebudayaan-kebudayaan ini biasanya mengikuti kalendar solar, bulan, dan kalendar lain untuk mengenal pasti cuti khas dan permulaan Tahun Baru. Perayaan Tahun Baru termasuk Tahun Baru Cina, yang disambut antara 21 Januari dan Februari bergantung pada bulan baru bulan pertama bulan lunar, Rosh Hashanah, yang dirayakan pada bulan ketujuh kalendar Ibrani, Hijri New Tahun yang dirayakan pada hari pertama kalendar Islam, dan Tahun Baru Ethiopia. Yang lain termasuk Korea Seollal, Nyepi Bali, Nowruz Iran, Sri Lanka Puthandu, dan Hindu Diwali.