Operasi Linebacker 1 & 2 - Perang Vietnam

Latar Belakang

Tujuan Operasi adalah untuk memperlahankan pengangkutan apa-apa jenis bekalan untuk Nguyer Hue ofensif (dikenali sebagai Serangan Paskah), sebuah serangan ke Republik Vietnam Selatan yang telah dilancarkan pada 30 Mac 1972. Linebacker adalah usaha pengeboman yang berterusan berskala besar Amerika pertama melawan Vietnam sejak November 1968, apabila Operasi Rolling Thunder berakhir.

Solek

Dalam Operasi Linebacker I, Tentera Udara AS (USAF) dan Tentera Udara Vietnam Selatan (VANF) diketuai oleh Jenderal John Vogt, Jr., yang menjadi ketua komandan USAF di Eropah berikutan Perang Vietnam. Angkatan udara Vietnam Utara, yang terkenal dengan penggunaan MiGs yang dibina di Rusia dan peralatan Rusia dan China yang lain, diketuai oleh Nguyen Van Tien. Dalam Operasi Linebacker II, B-52 dan sekitar 2, 000 pesawat sokongan yang dihadapi lebih dari seratus pesawat North Vietnam, peluru berpandu permukaan tinggi ke udara yang dirancang di Kesatuan Soviet, dan banyak bateri anti-pesawat Utara Vietnam di lapangan. Angkatan udara AS diketuai oleh kolaborasi yang dikoordinasikan oleh General Vogt, Ketua Staf USAF John Ryan, dan Komander Udara Strategik John Meyer.

Penerangan

Sepuluh hari selepas operasi bermula pada 6 April, B-52 dikawal oleh pejuang dan pesawat, yang mengkhususkan diri dalam penangkapan elektronik dan penindasan peluru berpandu permukaan ke udara, untuk mengebom tangki simpanan bahan api di Haiphong dan Hanoi, menetapkan kebakaran semua ke atas kawasan. Malah, kebakaran ini dapat dilihat dari 110 batu jauhnya. Apabila serangan udara gagal, pesawat tentera laut mula melombong pelabuhan pada 8 Mei dan, dua hari kemudian, pentadbiran memperluaskan kempen udara. Pada masa ini, sekitar 30, 000 tentera Vietnam, yang disokong juga oleh rejimen kereta kebal dan artileri, bergerak ke selatan merentas Zon Demiliterasi, yang memisahkan dua negara Vietnam. Selepas 6 bulan pengeboman Vietnam Utara, Presiden Nixon meneruskan perundingan damai di Paris tetapi, ketika dibom kembali oleh Vietnam Utara pada bulan Disember, dia menyadari bahawa rundingan ini mungkin tidak akan berhasil.

Lebih-lebih lagi, selepas ultimatum 72 jam, yang tidak mempunyai respons, dia mengarahkan Operasi Linebacker 2, yang berlaku antara 18 dan 29 Disember 1972, ketika Amerika mengebom Hanoi dan sasaran lain di Vietnam Utara. Malah, kira-kira 700 buah B-52 menyerang pusat tentera dan perindustrian di Haiphong, Hanoi. Kempen ini memberi tumpuan terutamanya pada pengeboman radar ketinggian yang tinggi, terutamanya pada waktu malam oleh B-52 dengan gelombang serangan besar-besaran dengan 4-5 selang. Sebenarnya, Linebacker 2 adalah pelanjutan yang diubah oleh pengeboman Linebacker yang berlaku lebih awal, dari April hingga Oktober. Dari segi taktik yang digunakan dalam kedua-dua kempen ini, pesawat Amerika menyerang sasaran strategik seperti loji kuasa, lapangan terbang, dan stesen radio, yang mengganggu bekalan dan penguatan kepada unit yang bertempur di Vietnam Selatan. Bom ini (berpandukan laser) sangat berkesan, memisahkan jambatan di Thanh Hoa. Vietnam Utara menggunakan taktik yang berbeza, untuk menyeberangi sungai dan mereka biasanya bergerak pada waktu malam dengan feri atau bahkan dengan jambatan bergerak. Penggunaan SAM mereka tidak begitu berkesan terhadap pejuang Amerika, tetapi mereka sangat berkesan dalam memaksa pejuang Amerika ke ketinggian 3, 000 kaki. Orang Vietnam sebenarnya gagal mengawal perang di langit dan ini sebahagiannya kerana radar Amerika dapat mengesan pemintas musuh yang meningkat dari landasan.

Hasilnya

Menariknya, kedua-dua pihak mendakwa kemenangan dalam Linebacker Operasi pertama, dan Linebacker II Operasi dianggap mempunyai hasil yang mana kedua-dua pihak tidak mendapat kelebihan relatif. Sepanjang Linebacker I, AS dan Vietnam Selatan menggabungkan kehilangan 144 pesawat, manakala Vietnam Utara kehilangan 63 mereka sendiri. Semasa Linebacker II, 16 B-52 dan 12 pesawat Amerika lain ditembak jatuh, dengan banyak lagi yang rosak, 43 orang Amerika terbunuh, dan 49 lagi ditawan. Bagi komunis, terdapat kehilangan 6 MiG-21. Malangnya, lebih daripada 1, 600 orang awam yang tidak bersalah terbunuh dalam Linebacker II.

Kepentingan

Semasa Operasi Linebacker 2 sekitar 741 B-52 susuan telah mengebom Utara Vietnam dan 729 daripadanya melanda sasaran mereka. Di samping itu, 212 lagi jenis telah mengebom Vietnam Selatan untuk menyokong operasi di lapangan. Kerosakan yang ditimbulkan oleh infrastruktur tentera Vietnam Utara adalah bencana. Dianggarkan bahawa sekitar 500 pertambangan kereta api berlaku, 3 juta gelen produk petroleum dimusnahkan, dan sekitar 80% keupayaan kuasa elektrik Vietnam Utara dihapuskan semasa operasi. Walaupun mendakwa ia adalah kejayaan kepada orang Amerika, operasi itu tidak begitu baik secara strategik atau taktikal untuk AS, dan reputasi Nixon mencemarkan sebagai pemimpin perang yang berkesan. China, Kesatuan Soviet, dan juga beberapa pemimpin dari Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu mengecam serangan. Operasi itu dikatakan sebagai usaha pengeboman Tentera Udara AS yang terbesar sejak Perang Dunia II.