Sepuluh Spesies Kucing Liar Kecil Ditemui Di Asia

Asia mempunyai keanekaragaman biodiversiti yang kaya dengan flora dan fauna yang mendiami landskap yang luas dan pelbagai di benua itu. Walaupun kucing besar di Asia seperti singa, harimau, harimau, cheetah, dan harimau salju terkenal, benua itu juga menjadi tuan rumah sepuluh spesies kucing kecil dengan penampilan dan tingkah laku yang unik. Kebanyakan kucing liar ini terancam dan patut mendapat perhatian para pemuliharaan. Terdapat keperluan untuk memberi tumpuan kepada perlindungan kucing liar yang lebih kecil sebelum mereka hilang sepenuhnya. Berikut adalah senarai sepuluh spesies kucing liar kecil yang terdapat di Asia.

10. Cat Bay Bornean

Catopuma badia adalah spesies kucing liar yang hanya terdapat di pulau Borneo. Kucing ini hidup dalam pelbagai jenis habitat dari hutan ke kawasan basah. Kucing bay mempunyai seragam berwarna, berwarna kelopak berwarna bergerigi yang dibalut di bahagian bawah. Panjang kucing ini berkisar dari 49, 5 hingga 67 cm dari kepala ke pangkal ekor. Ekor adalah sekitar 30, 0 hingga 40.3 cm panjang. Kucing Teluk Borneo adalah alam semesta dan bersendirian. Oleh itu, sukar untuk mengkaji kelakuan kucing ini. Kucing itu adalah spesies Terancam di Senarai Merah IUCN. Kemusnahan seekor habitat kucing ini disebabkan oleh ladang kelapa sawit dan pembalakan, dan perdagangan hidupan liar haram adalah faktor terbesar yang bertanggungjawab untuk menurunkan populasi spesies ini.

9. Kucing Gunung Cina

Felis bieti adalah endemik kepada China. Di sini terdapat di pinggir utara-timur Plateau Tibet. Kucing hidup di ketinggian antara 8, 200 hingga 16, 400 kaki. Habitatnya termasuk hutan konifer, ubi semanggi dan padang rumput alpine, dan padang rumput di ketinggian tinggi. Panjang badan kepala kucing ini berkisar antara 69 hingga 84 cm manakala ekor dengan cincin hitam sekitar 29 hingga 41 cm panjang. Bulu berwarna pasir dan mempunyai rambut pengawal gelap. Tikus, burung, dan pikas merupakan pangkalan mangsa kucing gunung Cina. IUCN mengklasifikasikan spesies ini sebagai rentan. Salah satu ancaman terbesar kepada spesies ini ialah keracunan pikas oleh orang-orang yang pada gilirannya membawa kepada kematian kucing-kucing ini yang memberi makan pada pikas.

8. Kucing Emas Asiatik

Catopuma temminckii terdapat di Asia Tenggara dan benua kecil India. Habitatnya adalah dari hutan ke padang rumput. Ia telah direkodkan pada ketinggian sehingga kira-kira 12, 000 kaki. Panjang kepala hingga panjang spesies berkisar antara 66 hingga 105 cm dan ekor adalah sekitar 40 hingga 57 cm panjang. Warna jaket berkisar dari merah ke hitam dan berwarna seragam. Jalur dan bintik mungkin hadir. Wajahnya mempunyai garis hitam dan putih. Kucing ini bersifat bersendirian dan pada waktu malam. Mereka boleh memanjat pokok dan mangsa pada burung, tikus, reptilia, harimau, dan lain-lain. Kucing emas Asia telah dilabelkan sebagai spesies Dekat Terancam oleh IUCN. Dagangan hidupan liar haram, penganiayaan oleh manusia, dan penebangan hutan mengancam populasi kucing liar Asia ini.

7. Wildcat Asiatik

Felis lybica ornata adalah subspesies dari wildcat yang terdapat di Asia. Julat gunung Caucasus membentuk halangan fizikal antara populasi Eropah dan Asia spesies liar. Di Asia, liar liar itu mendiami habitat separa padang pasir dan padang pasir di sekitar kawasan Laut Caspian. Kucing ini juga ditemui pada ketinggian sehingga 9, 800 kaki. Warna bulu subspesies ini berbeza-beza dengan habitat di mana ia dijumpai. Penduduk yang tinggal di kawasan padang pasir mempunyai mantel pucat dengan bintik-bintik atau garis-garis kecil. Orang-orang yang tinggal di habitat-habitat hutan berwarna gelap dan berwarna-warni atau berkilauan atau keduanya. Pangkalan kucing mangsa ini termasuk mamalia kecil, burung, reptilia, dan amfibia. Mereka dikenali untuk membunuh ular yang sangat beracun seperti kobra dan ular belanda. Wildcat Asiatik dilabelkan sebagai spesies Least Concern tetapi populasi telah menurun selama bertahun-tahun.

6. Kucing yang berkarat

Prionailurus rubiginosus adalah kucing liar Asia yang mempunyai jangkauan yang agak terhad dan terdapat di beberapa bahagian di benua India. Kucing itu mendiami hutan, padang rumput, dan habitat rumput liar. Panjang kucing berkisar antara 35 hingga 48 cm dan panjang ekornya adalah sekitar 15 hingga 30 cm. Bulu kelabu mempunyai bintik-bintik berkarat di sisi dan belakang. Bawah mempunyai bulu berwarna putih dengan bintik-bintik gelap. Oleh kerana spesies ini sukar difahami, sedikit diketahui tentang kelakuannya. Kucing dipercayai bersifat malam hari. Rodents, burung, serangga, katak, dan kadal merupakan pangkalan mangsa kucing yang berkarat. Kucing itu adalah spesies yang Terancam Terancam disebabkan oleh jangkauan terhad dan kehilangan habitat.

5. Kucing Pallas

Manul Otocolobus ditemui di padang rumput montane Asia Tengah dan habitat rumput. Saiz badan kucing ini berkisar antara 46 hingga 65 cm dan ekornya adalah antara 21 dan 31 cm panjang. Kucing ini mempunyai bulu berwarna bulu panjang dan padat dan mempunyai penampilan yang gemuk dan mewah. Kucing Pallas ini bersifat bersendirian dan teritorial. Ia terletak di dalam gua, burrows haiwan lain, dan celah-celah di dalam batu pada siang hari dan berburu pada waktu petang. Kucing bukan pelari cepat dan dengan itu memburu dengan mengejar dan menyerang mangsanya. Burung dan tikus adalah mangsa utamanya. Kucing Pallas diklasifikasikan sebagai Hampir Terancam oleh IUCN sebagai pemburuan haram, penurunan pangkalan mangsa, dan kehilangan habitat yang menjejaskan kestabilan populasi spesies ini.

4. Kucing hutan

Felis chaus atau kucing rawa diedarkan secara meluas di Asia. Kucing suka hidup di kawasan dengan tumbuh-tumbuhan yang padat dan sumber air yang mencukupi. Oleh itu, ia terdapat di habitat tanah lembap dan kawasan riparian. Ia juga ditemui dalam habitat diubahsuai manusia seperti ladang besar dan ladang yang ditanam. Kucing juga ditemui pada ketinggian dari paras laut hingga sekitar 7, 500 kaki. Kepala untuk panjang badan kucing hutan berkisar antara 59 hingga 76 cm. Wajah panjang dan sempit mempunyai muncung putih. Warna kot ini berbeza dari kelabu hingga berpasir hingga kemerahan dan kekurangan bintik atau jalur. Kucing ini memburu pada siang hari dan bersifat bersendirian dan teritorial. Kucing hutan memberi makan kepada mamalia kecil, ikan, burung, serangga, dan reptilia. Oleh kerana populasi yang luas dan relatif stabil, spesies ini disenaraikan sebagai Kepentingan Rendah oleh IUCN. Walau bagaimanapun, kehilangan habitat dan memburu haram mengancam kelangsungan hidup spesis masa depan.

3. Kucing Memancing

Prionailurus viverrinu s adalah kucing liar yang tinggal di Asia Tenggara dan Selatan. Kucing ini lebih suka mendiami habitat tanah lembap seperti bakau, rawa, rawa, katil ranjang, dan lain-lain. Namun, mereka juga terdapat di hutan tropika yang kering dan hijau. Kucing ini berkisar antara 57 hingga 78 cm dari kepala ke pangkal ekor. Panjang ekor berkisar antara 20 dan 30 cm. Warna kot berwarna abu-abu dengan bintik-bintik dan jalurnya tidak diagihkan. Kucing memancing sukar ditemui kerana sifat malam dan rahsia mereka. Kucing ini adalah perenang ahli dan boleh berenang di bawah air. Ikan merupakan bahagian utama diet mereka. Walau bagaimanapun, mereka juga menyumbang kepada reptilia, tikus, ular, amfibia, dan lain-lain. Pemusnahan tanah lembap adalah ancaman terbesar kepada spesies ini. Kucing memancing disenaraikan sebagai Rentan pada Senarai Merah IUCN.

2. Marbled Cat

Pardofelis marmorata terdapat di Asia Tenggara dan Selatan. Ia mendiami hutan tropika yang rimbun dan malar hijau serta kawasan berpaya dan tanah gambut. Kucing hampir saiz kucing domestik. Saiz kucing berkisar antara 45 hingga 62 cm dari kepala ke badan manakala ekor mempunyai panjang 35 hingga 55 cm. Warna bulu bervariasi dari coklat ke kelabu menjadi buff dengan garis-garis hitam, bintik-bintik padat, dan 'bercampur-campur' bercorak bermotif gelap. Disebabkan sifat rahsia kucing yang marbled, sedikit diketahui tentang tingkah laku spesies. Ia adalah pendaki yang sangat baik dan sering memburu di kanopi hutan. Burung, reptilia, tikus seperti tupai, dan lain-lain, adalah mangsa kucing ini. Spesies ini dilabelkan sebagai Hampir Terancam oleh IUCN. Menggeram dan membunuh bahagian badan dan kehilangan habitat mengancam kewujudan kucing marbled pada masa akan datang.

1. Leopard Cat

Prionailurus bengalensis adalah spesies kucing liar yang terdapat di Timur, Tenggara, dan Asia Selatan. Kucing ini ditemui di hutan tropika, sub-tropika dan daun rumpai dan ditemui di ketinggian sehingga kira-kira 3, 300 kaki. Kucing leopard juga boleh mendiami habitat yang diubahsuai seperti kawasan perladangan. Kucing hampir saiz kucing domestik. Panjang kucing adalah sekitar 38.8 hingga 66 cm. Saiz ekor panjang berkisar 17.2 hingga 31 cm. Bulu biasanya tawny dengan bintik hitam dan bahagian bawahnya putih. Walau bagaimanapun, warna dan corak pada pelage berbeza-beza di pelbagai bahagian kucing. Kucing leopard yang diedarkan secara meluas adalah spesies Least Concern pada Senarai Merah IUCN. Walau bagaimanapun, kehilangan perburuan dan habitat mengancam beberapa populasi spesies ini.