Siapa yang Menamakan Pluto dan Mengapa?

Pluto adalah salah satu planet kerdil pada tali pinggang Kuiper, sebuah cincin badan solar di luar planet Neptunus. Ia ditemui pada tahun 1930 oleh Clyde Tombaugh. Pluto pada mulanya adalah planet ke-9 sistem suria kita, tetapi pada tahun 2006, selepas definisi istilah planet oleh IAU, ia diklasifikasikan semula sebagai planet kerdil. Pluto terdiri daripada batu dan ais dan jisimnya adalah sekitar 1/6 jisim Bulan. Orbitnya adalah agak aneh dan cenderung, dari 30 hingga 49 AU dari Matahari. Oleh itu, kadang-kadang lebih dekat dengan Matahari daripada Planet Neptunus.

Penemuan Pluto

Pencarian untuk planet kesembilan dimulakan pada tahun 1906 oleh Percival Lowell yang mengasaskan Observatorium Lowell di Arizona. Dia menamakan planet "Planet X." Menjelang tahun 1909, Lowell telah mencadangkan beberapa koordinat untuk planet ini. Walau bagaimanapun, penyelidikannya dipotong oleh kematiannya pada tahun 1916. Tidak diketahuinya, dia telah menangkap beberapa imej Pluto yang tidak jelas semasa tinjauannya pada bulan Mac dan April 1915. Pencarian untuk Planet X digantung selepas kematian Lowell berikutan pertempuran undang-undang antara Isteri Lowell dan Lowell Observatory atas warisan Lowell. Carian itu diteruskan pada tahun 1929 dengan Clyde Tombaugh ditugaskan dengan tugas mencari planet ini. Selepas satu tahun mencari sengit, Clyde menemui objek bergerak dari beberapa gambar yang ditangkap pada 23 dan 29 Januari 1930. Pada 13 Mac 1930, berita tentang penemuan planet baru itu telah disampaikan kepada Harvard College of Observatory.

Penamaan Planet ke-9

Berita mengenai planet baru itu dijumpai tajuk utama di seluruh dunia. Balai Cerap Lowell memulakan tugas untuk menamakan planet ini. Beberapa nama telah dicadangkan dari seluruh dunia. Walaupun objek tersebut diberi nama Planet X, nama yang tepat diperlukan yang sepadan dengan planet-planet lain dalam Sistem Suria. Beberapa nama yang disyorkan termasuk Zeus dan Percival tetapi mereka semua tidak diendahkan.

Seorang gadis berusia 11 tahun dari England bernama Venetia Burney mencadangkan nama "Pluto." Dia mempunyai minat dalam mitologi klasik dan dia fikir Pluto akan membuat nama yang baik. Venetia mencadangkan nama itu dalam perbualan dengan datuknya yang bekas pustakawan di University of Oxford. Datuknya melafalkan nama itu kepada seorang profesor astronomi di universiti, Herbert H Turner, yang lulus ke kolej di Amerika Syarikat.

Di Observatorium Lowell, para ahli dibenarkan mengundi tiga nama yang telah disenaraikan pendek. Tiga nama itu termasuk Minerva, Cronus, dan Pluto. Semua ahli mengundi untuk Pluto, menolak dua yang lain. Minerva ditolak kerana ia sudah menjadi nama untuk asteroid manakala Cronus ditolak kerana telah dicadangkan oleh ahli astronomi tidak terkenal Thomas Jackson See. Nama "Pluto" diterbitkan pada 1 Mei 1930. Venetia dianugerahkan lima pon untuk memberikan nama itu.

Nama Pluto telah digunakan oleh beberapa bahasa untuk merujuk kepada tuhan mitologi dari neraka. Sebenarnya, ketika Venetia mencadangkan nama itu, dia menganggap bahawa Hades, tuhan Yunani dari neraka, membuat nama baik. Walau bagaimanapun, nama Pluto sepadan dengan nama-nama tuhan Rom yang diberikan kepada planet-planet lain dalam sistem suria.